Berhati-hati - permintaan rakan Facebook boleh menjadi pemungut hutang yang invasif - Media Sosial - 2019

Anonim

Masuk ke Facebook dan menemui permintaan rakan biasanya sedikit menarik. Mungkin gadis lucu itu dari kelas improvisasi, atau barista / pelakon luar biasa yang anda temui minggu lalu - siapa pun, seseorang ingin mengenali anda dengan lebih baik.

Kadang-kadang permintaan ini adalah dari orang asing, dari orang yang tidak pernah anda dengar sebelumnya. Oleh kerana penipu dan spammer menggunakan profil palsu untuk memburu maklumat peribadi di media sosial, biasanya lebih baik untuk mendekati permintaan rakan dari orang asing dengan berhati-hati. Tetapi kadang-kadang anda mempunyai detik kelemahan. "Mungkin saya bertemu dengan orang ini dan saya hanya terlupa, " anda fikir. "Apa-apa pun, mereka kelihatan sangat bagus." Rakan tambah … dan, mungkin, skor kredit dihancurkan.

Persahabatan orang asing yang anda terima mungkin lebih buruk daripada orang yang kesepian yang cuba merayap pada anda. Ia boleh menjadi pemungut hutang, menggunakan Facebook untuk memburu anda dan menghalang anda mengenai bil-bil yang berlebihan. Seorang wanita di St. Petersburg, Florida, Melanie Beacham, mempunyai pinjaman kereta tidak dibayar sebanyak $ 362 - dan agensi pengumpulan yang dipanggil Mark-One Financial memberitahu keluarganya dan rakan-rakannya tentangnya. Beacham mendakwa bahawa Mark-One Financial tidak hanya menjangkauinya tetapi kepada banyak rakan dan keluarga di Facebook, kedua-duanya memalukannya dan melanggar privasinya. Beacham menyaman agensi itu dan seorang hakim berkuasa memihak kepadanya, melarang pengumpul hutang menggunakan Facebook untuk menghubungi pengguna. Tetapi Beacham bukan satu-satunya orang yang telah menguruskan pemungut hutang di media sosial.

Sesetengah pengumpul hutang menarik pengguna Facebook untuk menerima persahabatan mereka dengan membuat gambar profil mereka yang menarik, wanita bikini-berpakaian - "madu". Menurut laporan oleh Bloomberg, profil bikini berpakaian hanyalah satu kaedah - orang lain telah melaporkan mesej dari penghutang dalam peti masuk Facebook mereka.

Facebook bukan peminat pemungut hutang yang mengangkut tapak dan mengganggu pengguna, dan rangkaian sosial telah mengeluarkan amaran kepada pemungut hutang pada masa lalu tentang menggunakan perkhidmatan untuk sampai kepada pengguna. Pada tahun 2010, selepas tuntutan Beacham, Facebook memberi kenyataan bahawa pemungut hutang mungkin melanggar peraturan FTC, dan menggesa pengguna untuk melaporkan pemungut likeminded. Namun, sekalipun Facebook menolak, taktik pengumpulan menggunakan media sosial telah berterusan.

Tingkah laku ini mendapat perhatian daripada pengawal selia, dan mungkin akan berkurangan.

Pada bulan Januari, Majlis Peperiksaan Institusi Kewangan Persekutuan mengeluarkan dokumen panduan yang dicadangkan mendesak pengumpul hutang untuk berhenti menggunakan media sosial untuk "tidak berhati-hati menghubungi pengguna, atau keluarga dan rakan-rakan mereka." Tetapi cadangan ini tidak menguatkuasakan apa-apa perubahan, dan pengumpul hutang terus gunakan media sosial sebagai alat untuk menghubungi pengguna.

Biro Perlindungan Kewangan Pengguna sedang menyelidiki bagaimana pengumpul hutang menggunakan internet dan media sosial untuk membuat hubungan dan menyimpan tab sasaran mereka, dan apakah amalan ini melanggar undang-undang privasi dan jumlah gangguan. CFPB memperoleh lebih banyak kuasa terhadap pengumpul hutang selepas Akta Dodd-Frank diluluskan pada 2010 dan mewujudkan Biro dengan tujuan untuk melindungi pengguna.

Dan CFPB mempunyai banyak peraturan. Undang-undang yang membatasi teknik pengumpulan tidak berubah selama beberapa dekad, tetapi peluang untuk komunikasi telah berubah secara dramatik.

Beberapa pengumpul hutang menggunakan laman web seperti Facebook, LinkedIn, dan Twitter untuk mengumpul maklumat mengenai pengguna, dan jika maklumat ini dipaparkan secara terbuka, ia adalah permainan yang adil. Preston Cochrane, Yayasan Kredit AAA Utah Utah, menjelaskan bagaimana pengumpul menggunakan media sosial untuk menggunakan kuku pengguna. "" Jika anda berhutang hutang dan anda memberitahu peminjam hutang anda tidak mempunyai apa-apa wang tetapi lima minit kemudian menyiarkan gambar anda membeli-belah, atau anda di pantai percutian anda dan mereka melihatnya, mereka telah menangkap anda merah tangan. Mereka menangkap kamu dalam kebohongan, "katanya kepada KSL. Beliau berkata bahawa posting di dinding Facebook seseorang tentang hutang mereka yang belum selesai adalah luar batas - tetapi prinsip panduan itu tidak difahami secara meluas oleh pengumpul hutang lain.

CFPB mengeluarkan Notis Lanjutan mengenai Cadangan Rulemaking awal bulan ini, menunjukkan bagaimana bahasa semasa ditulis sebelum penggunaan Internet arus utama dan tidak menangani bagaimana pengumpul secara digital dapat menjejak dan berinteraksi dengan pengguna. "Kini sudah tiba masanya untuk melihat bagaimana kita boleh memperbaiki dan memodenkan langkah-langkah sedia ada yang ditulis sebelum Internet, sebelum media sosial, dan sebelum banyak teknologi komunikasi baru, "kata pengarah CFPB, Rob Cordray dalam satu kenyataan. Notis ini menunjukkan bahawa CFPB sedang memulakan proses mengubah peraturan, dan ia mengambil pertimbangan sosial web.

Memperbaharui rangka kerja undang-undang untuk melindungi pengguna hari ini dan untuk membenarkan penggunaan teknologi moden yang adil dan sesuai adalah keutamaan yang tinggi untuk Biro Pengguna, yang memotivasi Notis Awal Cadangan Ruleem ini.

Kemungkinan bahawa garis panduan yang dikemas kini akan menetapkan had tentang bagaimana pengumpul hutang menggunakan media sosial - tetapi kita masih belum tahu sejauh mana garis panduan ini akan pergi. Oleh kerana banyak agensi pengumpulan menggunakan media sosial untuk hanya mengumpul maklumat mengenai pengguna tanpa terus menghubungi mereka, amalan-amalan yang memberi tumpuan kepada pengetahuan tentang kewangan yang diperoleh dari maklumat yang diterbitkan secara terbuka mungkin masih dibenarkan - dan sepatutnya. Perkara-perkara akan menjadi lebih rumit apabila permintaan rakan dari pengumpul hutang, terutama mereka yang menggunakan avatar yang menarik untuk mendapatkan peluang untuk permintaan rakan yang diterima. Pengetua hutang yang membimbing bahasa sepatutnya membuat jelas bahawa kaedah senyap seperti menyamar sebagai seseorang untuk meyakinkan pengguna untuk menerima permintaan rakan Facebook tidak dibenarkan.